Press "Enter" to skip to content

Judi Online Dapat Dipotong Oleh Legislasi Baru

admin 0

Ada undang-undang baru yang menunggu untuk ditandatangani oleh Presiden Bush yang disajikan kepada Kongres yang memegang industri judi online senilai $ 12 miliar dengan seutas benang. Tampaknya Senator Tennessee dewalego.com Frist, memperkenalkan RUU tersebut pada hari Sabtu dengan bergabung dengan Safe Port Act sebelum Kongres mengambil reses pemilihan pada bulan November.

Undang-Undang Penegakan Judi Internet yang Melanggar Hukum yang diharapkan akan ditandatangani oleh Presiden Bush, secara praktis akan menyelesaikan semua situs judi online dengan menjadikannya ilegal bagi bank, perusahaan kartu kredit, atau sistem pembayaran online mana pun untuk memproses pembayaran apa pun yang dilakukan kepada perusahaan judi online.

Undang-undang baru menyatakan bahwa situs Judi Online sekarang dilarang menerima semua jenis pembayaran cek, kartu kredit atau transfer elektronik untuk permainan internet di AS dan secara serius membuat industri dalam kekacauan.

Terkejut dengan pengesahan undang-undang baru yang melemahkan ini, para pemimpin dalam industri judi online mengambil tindakan drastis dan mulai memperdagangkan saham di Bursa Efek London yang menghapus $ 8 miliar dari industri tersebut. PartyGaming, situs judi online terbesar di dunia mengatakan bahwa mereka akan menghentikan hubungan mereka dengan 920.000 pelanggan aktif AS yang saat ini mereka miliki hanya ketika Bush benar-benar menandatangani undang-undang baru tersebut.

Meski undang-undang baru belum ditandatangani, industri ini sudah terpengaruh secara drastis. Saham PartyGaming sendiri telah turun 60% dan berakhir di 0,81 sen per saham. Situs lain seperti SportingBet dan 888 Holding juga terpengaruh oleh perubahan tersebut dan sejak itu kehilangan banyak uang atas saham mereka. 888 Holding, misalnya, mengalami penurunan 48% pada saham mereka sehingga menjatuhkannya ke $ 1,42 di Pasar Inggris dan mengumumkan bahwa mereka tidak akan lagi melanjutkan bisnis judi online di Amerika Serikat.

Namun, ini bukan Undang-undang pertama yang memberikan kekuasaan kepada pemerintah federal untuk menghancurkan industri judi online. Di bawah Wire Act 1961, pemerintah federal memiliki hak untuk menghentikan taruhan online dalam olahraga, poker, dan permainan kasino lainnya yang dianggap ilegal menurut hukum.

Ini sangat melemahkan ekonomi industri karena pasar konsumen AS bertanggung jawab atas 50-60% dari pendapatan judi online. Undang-undang kritis terhadap pemilik situs judi online ini memaksa perusahaan untuk tutup atau pindah, tetapi yang jelas adalah bahwa mereka tidak lagi diterima di Amerika Serikat.

Ketua Madam dari Dewan Permainan Interaktif, Sue Schneider, telah memperkirakan bahwa lebih dari 500 perusahaan yang menjalankan sekitar 2.300 situs judi online di seluruh dunia akan menghadapi kepunahan dan kemungkinan besar akan terhapus dari industri secara bersamaan. Sejumlah kecil perusahaan yang berhasil melewati krisis yang luar biasa ini harus hidup dengan pengurangan pendapatan yang sangat besar dan mencari cara baru untuk tumbuh kembali. Ide untuk membuka diri di pasar Asia telah menjadi ide yang disukai banyak orang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *